Google Searching

Info

Kamis, 28 Oktober 2010

4 Mitos Kesehatan yang Salah Kaprah


Ada beberapa ajaran orangtua yang disampaikan dengan kita tanpa penjelasan yang ilmiah. Kita pun menerima saja masukan tersebut tanpa mengetahui alasan di baliknya. Kini, sebaiknya Anda mulai menguraikan apa yang menyebabkan munculnya mitos-mitos semacam itu.

Pernahkah anda mendengar tidak boleh menelan permen karet, karena permen bisa menempel di perut dan menimbulkan masalah? Atau, Anda tidak boleh langsung mandi setelah makan?
Tidur dalam keadaan rambut basah sehabis keramas, bisa bikin flu? Hanya karena Anda kedinginan dan basah, tidak berarti Anda bisa jadi flu. Begitu juga bila Anda keluar rumah dengan rambut yang masih basah. Flu disebabkan oleh virus, sehingga Anda hanya akan terkena flu bila terpapar virus.

Jim Sears, dokter anak di San Clemente, California, pernah mengadakan penelitian di Common Cold Research Unit, in Salisbury, Inggris. Saat itu, peneliti menyuntikkan virus flu ke hidung sekelompok relawan. Separuh dari kelompok tersebut diminta masuk ke ruangan yang hangat, sementara sisanya diminta mandi lalu berdiri dalam keadaan basah kuyup di lorong selama setengah jam. Setelah itu mereka berpakaian, lalu mengenakan kaus kaki basah selama beberapa jam berikutnya. Hasilnya, kelompok yang basah ini ternyata tidak mengalami flu. "Kedinginan ternyata tidak memengaruhi sistem kekebalan Anda," kata Sears.

Jika Anda pura-pura jereng, mata Anda tidak bisa kembali normal “Menjerengkan mata secara sukarela tidak berbahaya," W. Walker Motley, asistan profesor ophthalmology di University of Cincinnati College of Medicine. Tetapi jika Anda melihat anak atau teman Anda melakukan hal ini berulangkali (ketika ia tidak sedang membanyol atau menirukan karakter kartun), mungkin ia memang punya masalah penglihatan.

Permen karet bisa bertahan di perut selama tujuh tahun.
 Waktu kecil kita sering ditakut-takuti, bahwa permen karet tidak boleh ditelan karena bisa menempel di dinding perut. Kenyataannya, walaupun tertelan, permen karet tidak akan ngendon di sana selamanya. “Seperti benda non makanan lain yang sering ditelan anak-anak, cairan bisa membawa permen karet melalui saluran usus, dan dalam beberapa hari akan dibuang," ujar David Pollack, dokter senior di Children’s Hospital of Philadelphia Care Network.

Selain itu, meski permen karet tidak mudah hancur di dalam sistem pencernaan, hal itu juga tidak akan menyebabkan sakit perut.

Anda tak boleh berenang satu jam setelah makan “Setelah makan, makin banyak aliran darah menuju sistem pencernaan, dan menjauh dari otot," kata Scott W. Cohen, dokter anak di Beverly Hills, dan penulis buku Eat, Sleep, Poop: A Common Sense Guide to Your Baby’s First Year. Orang mungkin berpikir, jika langsung berenang setelah makan, kekurangan darah itu akan menyebabkan Anda kram dan tenggelam. Namun hal ini tak akan terjadi.

“Anda mungkin akan kekurangan energi untuk berenang dengan penuh semangat, namun hal itu seharusnya tidak menghalangi kemampuan Anda untuk menguasai air, atau bermain di air," tambah Sears.


DIN
Editor: Dini
KOMPAS.com -  Kamis, 28/10/2010 | 12:13 WIB
Sumber: Real Simple

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mobi Info

...

Lazada Promo